The Anarchic Consort : Chapter 02

8:26 PM Oyen 0 Comments

Chapter 2
Kebangkitan
Translated by : Oyen
Editor : -
Previous ChapterTable of Content | Next Chapter

Apa yang membuat Helian Wei Wei ingin menangis adalah bahwa tidak ada catatan sejarah dari dunia yang dia tahu ... dunia ini benar-benar asing baginya ... dari ingatan pada tubuh ini, dia mengetahui bahwa dia sekarang berada di dalam peperangan Kerajaan Naga!

Dan tubuh yang sekarang dia tinggali ini, memegang nama yang memiliki kedudukan bermatabat, sebagai Nona Sulung dari salah satu dari empat klan hebat di Kerajaan Naga. Dengan latar belakang yang kuat seperti itu, seseorang harus bisa melangkah dengan kepala tegak.

Namun, setelah kematian kakeknya, ayahnya mengambil selir sebagai istri keduanya, melupakan janji yang dia buat ketika dia menikah dengan keluarga Helian. Dia telah bersumpah dan berjanji tidak akan ada yang menggantikan tempat ibunya, atau dia akan disambar petir.

Selir itu dengan berurai air mata memberitahu semua orang bahwa ibu Helian Wei Wei terlalu mendominasi dan dia tidak bisa mentolerirnya. Tetapi kemudian pada tahun itu, penyakit ibunya semakin memburuk dan dia tidak bisa meninggalkan tempat tidurnya. Akhirnya, depresi menguasai dia dan dia meninggal.

Dan dengan demikian, generasi keluarga Helian jatuh ke tangan orang luar.

Helian Wei Wei, pewaris sah dari keluarga itu terlalu muda untuk membedakan yang baik dan yang jahat, apalagi memiliki kebijaksanaan untuk melihat penipuan yang ada di dalam rumah tangga.

Dia merasa bahwa selir itu baik padanya karena dia tidak pernah memukul atau memarahinya. Tanpa dia tahu bahwa selir itu memiliki rencana paling berbahaya dari semuanya ...... yaitu membunuhnya!

Setelah selir mengambil alih rumah tangga, dia membawa Helian Wei Wei menjadi wanita yang sombong dan dungu. Wei Wei selalu mendapat masalah sepanjang waktu, tetapi selir tidak pernah campur tangan. Akhirnya, siapa pun yang memandangnya, hanya merasa jijik dengan amarahnya dan wajahnya yang mengesalkan. Mereka mengatakan bahwa dia tidak layak menjadi pewaris dan dia menginginkan sesuatu yang tidak layak untuknya.

Rencana pernikahan Wei Wei dalam bahaya karena semua orang percaya bahwa dia membully adik tirinya Helian Jiao Er yang sekarang mungkin menikah lebih dulu daripada dia.

Pasangan licik itu! Baik ayahnya dan selir murahan itu, bagus sekali pertunjukan yang mereka perbuat!

Jika bukan karena ibu tirinya yang kejam dan saudara tirinya, dia tidak akan kehilangan kedudukannya di masyarakat dan menjadi seseorang yang tergila-gila akan cinta tidak berguna.

Lovestruck? Tidak ada gunanya? Ini bukan siapa dia.

“Aku baik-baik saja.” Kata Helian Wei Wei sambil berpengangan pada wanita tua itu, suaranya menyembunyikan perasaannya yang sebenarnya. Selama bertahun-tahun, dia telah belajar untuk dengan cepat menenangkan pikirannya di mana pun dia berada, dan menilai situasi yang dihadapi.

Meskipun kekuatan keluarga Helian berada di tangan orang luar, ayahnya tetap membiarkan Wei Wei hidup. Dia harus mempertahankan kepura-puraan seorang menteri istana dari keluarga yang memiliki martabat tinggi, dan tidak dikenal sebagai orang yang tidak bersyukur dan kejam yang bahkan tidak menyisakan darah dan dagingnya sendiri.

Sebaliknya, karena ia seorang munafik, ia harus mengawasi tindakannya dan tidak bisa melampaui batas. Wei Wei tahu bahwa di sebuah rumah tangga di mana dia tidak memegang kekuasaan, dia membuat malu nama keluarganya. Oleh karena itu, banyak yang memilih untuk berada di sisi adik tirinya Helian Jiao Er.

Dia bahkan tidak berhak untuk menghadiri acara keluarga.

Sungguh menggelikan, mengingat dia adalah satu-satunya pewaris keluarga Helian yang hidup! Jika dia bukan ahli waris, dia akan bunuh diri berabad-abad lalu. Wei Wei benar-benar tidak memiliki siapa pun yang bisa dia andalkan.

Sepertinya, situasinya memang cukup genting ……

Wei Wei berpikir dan mencoba untuk menganalisis situasinya saat ini. Dia adalah seorang yang tidak berguna dan tidak punya orang di dekatnya yang bisa dipercaya, dengan ibu dan saudara tiri yang mengawasinya sepanjang waktu, ini benar-benar sulit.

“Kalau Nona Muda baik-baik saja, sebaiknya kamu cepat bangun. Saat ini kita kedatangan tamu terhormat, jika para pewaris muda yang kaya itu melihat keadaan Anda, reputasi Anda akan ... ”

Kata-kata Mei Gu terganggu oleh suara langkah kaki di dekatnya dan Helian Jiao Er berteriak, "Aku ingat giok itu masih ada di tanganku ketika aku pergi, bagaimana bisa itu hilang sekarang?"

“Kak, jangan khawatir, ketika kita pergi, orang yang tidak berguna itu ada disini. Sekarang gioknya hilang, pasti dia yang mengambilnya. Mari kita hadapi dia sekarang, kamu tidak boleh dibully dia terus, ”kata Helian Mei. Dia berbalik, dengan sekelompok wanita dari keluarga berpengaruh yang mengikutinya dan mereka berjalan menuju kolam, menatap tajam pada Helian Wei Wei. Jika bukan karena para pelayan yang melaporkan, dia tidak akan tahu bahwa orang yang tidak berguna itu sangat diberkati, dia bahkan tidak mati tenggelam!

Semua wanita melihat Helian Wei Wei basah kuyup dari kepala hingga ujung kaki, mereka menutupi nyengir mereka dengan kipas mereka dan bertanya dengan mengejek “Ada masalah apa Wei Wei? Walaupun di dunia ini tidak ada yang mau menikahimu, jangan membuat hidupmu makin menderita dengan mencoba untuk bunuh diri. ”

Meskipun diejek, Wei Wei tidak berusaha sedikit pun untuk bangun dan berdiri. Dalam keadaan duduk, dia menyapu rambut panjangnya yang basah kuyup di belakang telinganya. Sebuah tindakan biasa, tetapi auranya terlihat arogan. Dengan menatap Helian Jiao Er, dia bertanya "Apakah ini yang kamu inginkan?"

“Kakak perempuan, aku tidak tau apa yang kamu maksud. Aku hanya ke sini untuk mencari batu giokku. ”Kata Helian Jiao Er dengan sedih, menggigit bibirnya, matanya penuh dengan air mata.

Helian Wei Wei merasa sinis di dalam hatinya. Sebagai aktris utama, semua orang tahu bahwa pada zaman kuno, kesucian lebih penting daripada nyawa.

Untuk pertunangannya yang gagal, Helian Wei Wei telah menjadi bahan tertawaan Ibu Kota. Sekarang dia basah kuyup dan dikelilingi oleh begitu banyak orang, tidak diragukan lagi akan menyebabkan keributan dan ahli waris muda di ruang pembelarajan akan terganggu.

Helian Jiao Er tidak hanya ingin merampas proposal pernikahannya, dia ingin menghancurkan hidupnya secara menyeluruh!

Helian Jiao Er merasa bersalah atas pertanyaan kakak perempuannya. Namun, dia melihat Wei Wei dengan mata yang seakan perlu dikasihani dan seakan menahan air mata saat dia menjawab “Kakak perempuan, kamu ... kamu bisa melampiaskan rasa frustrasimu, tapi ... tapi kenapa kamu harus menuduhku?” Helian Mei memeluk Jiao Er saat dia menangis tersedu-sedu.

Helian Mei berteriak dengan marah, “Ini sangat tidak adil, kamu berpikir bahwa kamu bisa menindas kami hanya karena statusmu, apakah kamu tidak takut untuk menerima pembalasan dari Tuhan ?!”

Para putri dari keluarga terhormat memandang Helian Wei Wei, mata mereka dipenuhi dengan rasa jijik dan muak, seolah-olah mereka melihat ke lumpur di sepatu mereka yang tidak bisa mereka bersihkan.

Helian Wei Wei menyilangkan lengannya, menatap sepasang saudara perempuan yang berakting dengan sepenuh hati. Dengan pengalamannya, masalah ini tidak akan bisa diselesaikan dengan mudah.

Benar saja, ketika bisikan di sekelilingnya memudar, Helian Jiao Er berteriak, "Kakak perempuan, benda mengkilap apa yang ada di kamu itu?"

Seketika, Helian Mei berteriak dengan keras, suaranya dipenuhi penghinaan, “Mungkinkah itu batu giok? Lihat, sudah kubilang dia yang mengambilnya. Helian Wei Wei, apa kamu tau batu giok itu milik Kakak Kedua, namun kamu masih mengambilnya dan menyembunyikannya, dasar pencuri! Aku akan menamparmu! ”Dia bergegas ke Helian Wei Wei segera dengan tangannya siap menamparnya. Tapi sebelum ia mencapai Helian Wei Wei, Sebuah tepukan bergema dan membuat tangan Helian Mei berhenti!

You Might Also Like

0 comments: