The Anarchic Consort : Chapter 03

8:00 AM Oyen 0 Comments

Chapter 3
Lelaki Misterius
Translated by : Oyen
Editor : -
Previous Chapter | Table of Content | Next Chapter

Helian Mei memegang sisi kiri wajahnya, dan memandang dengan tidak percaya pada wanita yang datang padanya dan berpikir "Wanita ini sudah gila" dan meludahkan: "Pelacur, kamu berani memukulku, kamu ...!"

Slap! *bunyi tamparan*

Tamparan garing lainnya terdengar.

Pakaian Helian Wei Wei tertiup angin, memanggil dengan nada dingin: "Adik perempuan".

Semua orang tercengang sesaat, ini semua terjadi begitu cepat sehingga mereka tidak bisa bereaksi, dan mereka tidak yakin siapa sebenarnya yang dia bicarakan.

Helian Wei Wei dengan tersenyum ringan melihat ekspresi Helian Mei yang kebingungan sambil meniup ujung jarinya dengan lembut, membuka mulutnya yang tersenyum dan berkata, "Mungkin Adikku yang tersayang dapat pergi dan bertanya ke sekitar, di kota ini dimana putri selir yang berani melawan putri sulung dari istri utama? Jika kamu ingin mati, langsung aja bilang padaku! "

"Kamu! Bagaimana kamu bisa memenuhi kualitas sebagai Putri Sulung, kamu hanya sampah!" Helian Mei menggertakkan giginya, jelas tidak yakin, "Kamu ... ... ughhh"

Helian Wei Wei tiba-tiba berbalik, dan tangan kirinya dengan cepat menggenggam leher Helian Mei, kilatan berbahaya di matanya tersulut ketika dia memandangnya.

"Sepertinya kamu tidak ingin bisa berbicara lagi!" Helian Wei Wei mencibir, rambutnya yang basah dan kusut menutupi wajahnya yang indah dan dia seperti iblis yang baru saja muncul dari kedalaman lautan, dan aura dinginnya bisa membekukan semua orang di sekitarnya.

Dengan tatapan tajam Helian Wei Wei, tidak ada yang berani melangkah maju, mereka tidak bisa menyangkal untuk merasa takut dari lubuk hati mereka.

Rasa dingin itu mereka rasakan dan menggelitik punggung mereka seolah-olah membeku, dan mungkin saja mereka juga bisa membeku sampai mati.

Helian Jiao Er sedang mengawasi segalanya dari agak jauh dan ekspresinya tenggelam.

Apa yang terjadi dengan sampah ini ?!

Mereka benar-benar diancam oleh seorang gadis yang tidak bisa berkultivasi? Dan dia punya keberanian untuk mengatakan omong kosong ?!

Namun sebelum dia bisa membalas, dia mendengar suara rendah dan berwibawa dari belakang dengan tegas bertanya: "Ada apa ini ?!"

Semua orang memandang orang yang mengucapkan kata-kata itu, dia adalah kepala keluarga, Helian Guang Yao.

Dia tidak sendirian, di belakangnya ada beberapa putra bangsawan dari keluarga terhormat.

Di antara mereka, bahkan ada juga orang itu, yang baru saja membatalkan pertunangan pernikahan mereka, Murong Chang Feng. Dia mengenakan mantel bulu biru tua, wajah tampan yang bersih dan ternotis. Terutama mata phoenix itu, mereka seperti batu tinta kuno, dalam dan tabah, orang tidak bisa menarik mata mereka darinya!

Helian Wei Wei melirik semua wanita dan melihat bahwa mereka hanya menatapnya dengan tatapan tergila-gila, dengan sedikit merah di wajah mereka. Dia mulai memperhatikan pria yang berdiri di depannya dan menyadari mengapa Wei Wei yang sebelumnya begitu terobsesi padanya. Lelaki ini memiliki penampilan yang tidak mengherankan jika dia bisa membuat hampir semua gadis menjadi tergila-gila padanya tanpa melakukan apa-apa.

Hanya saja, dia bisa melihat bahwa apa dia melihat Wei Wei dengan kesal dan hina. Ini semua bisa dilihat dengan tatapan sederhana darinya.

Seorang lelaki memperhatikan semua ini dari kejauhan ketika dia duduk di tepi sungai, dengan santai menyeruput tehnya. Jubahnya dikenakan begitu saja, dengan alisnya terangkat, saat ia perlahan-lahan meletakkan cangkir teh porselen biru dan putih yang tak ternilai harganya. Di bawah topeng peraknya, dia menghindari aura yang menekan yang akan membuat siapa pun ingin menyerah. Dia menyaksikan seluruh adegan tersebut sambil menyibakkan jubahnya dengan ringan. Sikapnya yang tenang dan riang menunjukkan pesona pesona yang malas, bibirnya membentuk senyum misterius, sementara matanya mencerminkan sedikit kegembiraan di dalamnya.

Di sisi lain, wajah Helian Mei mulai membengkak dan dia dengan marah memelototi Helian Wei Wei.

Helian Jiao Er memandang Helian Wei Wei, dengan mata kemerahan dan air mata di ujung matanya.

Putri favorit Helian Guang Yao adalah Helian Jiao Er. Melihatnya diperlakukan secara tidak adil, dia benar-benar marah, dan dia menggerakkan lengan bajunya yang besar ke arah Helian Wei Wei dengan jijik yang jelas dan berkata, "Apa yang sebenarnya terjadi?"

"Ayah." Helian Mei memanggil dengan nada sedih sambil mencengkeram wajahnya. Dia kemudian dengan marah berkata, "Kakak kedua kehilangan gioknya dan sekarang satu-satunya orang lain di sana adalah Kakak Sulung. Jelas bahwa giok itu diambil olehnya, tetapi dia masih menyangkalnya dan bahkan memukulku!"

Helian Jiao Er memasang ekspresi sedih dan dengan lembut menarik lengan baju Helian Mei. Dia menggelengkan kepalanya dan berkata, "Adik ketiga jangan berkata lagi. Itu hanya sepotong batu giok, jika Kakak Sulung menyukainya, maka berikan saja padanya. Hanya saja aku akan mengecewakan Ayah karena sepotong batu giok itu dengan susah payah ayah dapatkan dari Wilayah Barat. Aku biasanya tidak tega memakainya pada hari-hari normal dan aku hanya memakainya pada acara-acara khusus. Aku harus menyusahkan Kakak Sulung untuk merawatnya secara ekstra, dari waktu ke waktu, tolong bersihkan dengan mata air. Sedangkan untuk wajahmu, ketika kita kembali, ayo kita oleskan salep. Jangan ganggu Kakak Sulung lebih jauh ... kita tidak memiliki hak untuk.."

Semakin mendengar perkataannya, semakin marah Helian Guang Yao. Selama bertahun-tahun ia menoleransi kejenakaan dan keinginan Helian Wei Wei.

Bagi Helian Guang Yao, Helian Wei Wei adalah noda hitam dalam hidupnya yang membuatnya malu.

Karena keberadaan sampah inilah dia terus-menerus diingatkan bahwa dia bukan pewaris sejati dan bahwa dia hanyalah 'Menantu' yang menikah dengan Keluarga Helian.

Dan sekarang dia benar-benar berani mengganggu putri kesayangannya!

Hari ini, jika dia tidak memberi pelajaran kepada Helian Wei Wei, dia tidak akan bisa menekan kemarahan yang tak teratasi dalam dirinya.

Helian Guan Yao mengangkat cambuknya dan mengarahkannya ke Helian Wei Wei!

Mata Helian Wei Wei menyipit dan dia dengan cepat menendang cambuk ke samping.

Helian Guang Yao terkejut, dia tidak berpikir bahwa putri sulungnya yang sampah bisa melakukan hal tersebut.

"Helian Wei Wei! Kamu ........ Hmph! Kamu bahkan berani tidak taat pada ayah!"

Helian Wei Wei tertawa, "Aku tidak ingin dipukul tanpa alasan, bagaimana itu bisa disebut tidak taat?"

"Kakak Sulung, bahkan sampai sekarang kamu belum menyerah?" Helian Mei bergegas, matanya terbuka lebar, "Kakak Kedua sudah melihat ada sesuatu yang mengkilap padamu!"

Bibir tipis Helian Wei Wei menyeringai: "Maksudmu mengatakan bahwa segala sesuatu yang berkilau itu adalah batu giok? Lalu mengapa kamu tidak mengatakan bahwa semua yang berkilau itu adalah emas? Lalu aku yakin kilau unik yang mencolok dipancarkan dari seluruh dirimu pasti sangat menarik untuk semua! "

"Pffft-"

Para wanita di sekitar mereka tidak bisa menahan tawa.

Helian Mei selalu suka memakai emas dan perak, sebelum mereka hanya berpikir bahwa dia berpakaian dengan cerah tetapi sekarang setelah mereka melihat lagi, itu benar-benar agak terlalu mencolok dan norak.

"Kakak Sulung ... jangan mengganggu Adik ketiga lebih jauh lagi" Helian Jiao Er mendongak dengan polos, wajahnya yang cantik menunjukkan belas kasihan. "Keluarga yang harmonis akan makmur, lain kali jika kamu melihat sesuatu yang kamu suka, katakan saja padaku, tidak perlu membuat ayah begitu marah."

Ketika dia mendengar ini, Helian Guang Yao memegang cambuk lebih erat dan dengan marah berkata, "Cukup! Helian Wei Wei, jika kamu tidak mau sadar, maka keluarlah! Sebagai salah satu pelindung terhormat kerajaan kita, kita tidak bisa mentolerir pencuri! "

"Hmmm, keluar?" Helian Wei Wei mengangkat alisnya dan tersenyum dingin. "Aku seharusnya tidak perlu menyebutkannya, tetapi kalian semua sepertinya telah lupa bahwa aku, Helian Wei Wei, adalah penerus Keluarga Helian yang sebenarnya, dan kamu hanyalah Menantu yang menikah ke dalam keluarga Helian!"

Previous Chapter | Table of Content | Next Chapter

You Might Also Like

0 comments: